?

Log in

 
 
02 February 2017 @ 12:02 am
Titik Balik: November 2016 - Januari 2017  

Assalamualaikum!

Sudah lamaa sekali saya ga nulis, bukannya ga ada ide, tapi sekarang lebih membatasi diri aja buat muntah-muntah perasaan ke blog sebelum mengolah sendiri. Abis ini blog ternyata ada yang baca hahaha.

Apa kabar yah saya? Alhamdulillah sudah jadi dr. Alya Hananti, meskipun karena belum internship jadi masih serasa dokter ala ala. Alhamdulillah bulan ini akan ke Cirebon untuk mulai isip (yeay!) sama Manda (karena bagaimana ku bisa survive di dunia tanpa wanita ini) dan banyak teman-teman lainnya.

Sejak beres sumdok hingga akhir Januari lalu saya magang sebagai asisten dr. Vita di Psikiatri RSCM. Gimana rasanya magang di bidang yang udah jadi mimpi dan passion selama bertaon-taon? Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillahi rabbil alamin, only by being in heaven can feel better than this job! Lebay sih, tapi serius deh, magang di psikiatri adalah pencapaian saya di bidang akademik (atau karier yah ini masuknya?) yang paling cool. I know I sound lame, but I've never really been into any scientific or academic pursue after all my years in medicine school, so of course this naturally makes me psyched much all the time.

dr. Vita adalah penjelmaan bidadari di bumi ini. Serius,  ini bahkan bukan lebay. Sosok pemimpin yang bisa dipanggil "Mommy" sama semua bawahannya di kantor pastilah sesosok bidadari. dr. Vita ini idealis, gesit, inspiratif, super pintar, dan disiplin. Ini mah sifat-sifat pemimpin yang bagus pada umumnya yah. Standar lah. Tapiiii yang bikin dr. Vita super angelic adalah kebaikan hatinyaaaa. Ampun, ini Jakarta men, dan ada aja orang sedermawan, sesabar, dan sepenyayang dr. Vita. Beliau ngajarin saya bahwa sepusing apapun hidup kita, ya kalo kita bisa jadi orang baik aja ya jadilah. Beliau ngasih saya kesempatan bikin modul untuk orang dengan skizofrenia dengan risiko kardiometabolik. Awalnya ya kaget lah saya dapet tugas seperti itu. Hananti yang paling banter juga bikin CRS abal abal selama koas ini kemarin disuruh bikin modul yang mau dipake di Puskesmas se-Jakarta. Saya mengawali tugas menulis tersebut dengan rasa takut, minder, dan bingung karena hal paling ilmiah yang pernah saya tulis adalah skripsi hahahaha. Alhamdulillah, dr. Vita dengan sabar membimbing saya, bahkan mengapresiasi saya dengan baiiiiiiik banget. Coba, setiap saya abis ngirim modul ke beliau selalu dibalas "bagus banget mbak Alya, luar biasa". Dibilang begitu awalnya saya bingung luar biasa darimanaaa padahal itu draft masih cupaw. Terus saya sadar, apresiasi dr. Vita yang seperti itulah yang bikin saya terus berusaha nulis semaksimal mungkin, terus percaya kalo saya beneran bisa nulis modul ini dengan bagus banget. Fyuh, alhamdulillah. Coba kalo dibalesnya "kamu ini nulis modul apa iklan jual rumah di koran?".

Selain dr. Vita, ada juga dr. Citra yang ikut di penelitian ini. dr. Citra terkesan delicate, tapi energinya besar sekali. Atau emang orang UI sana sini ga ada capenya aja kali ya. Bertemu dr. Citra ini adalah pengalaman saya yang wah ampun, luarrrr biasa. Ya namanya juga magang di psikiatri ya, wajar lah kalo ditanya-tanya mendalam soal kehidupan. Wajar lah jika sentilan-sentilan yang asalnya obrolan ringan berlanjut jadi pembicaraan dalam. Pancingan-pancingan dr. Citra ini membuat saya jauuuh melihat ke dalam diri saya. Berapa kali yah saya nangis di kantor hahahahaha. Yang paling ngena adalah dr. Citra ngajarin kalau kita semua memang punya luka-luka dalam diri. Yang penting adalah... luka-luka itu harus dihadapi. Selalu ada harta karun yang berharga setiap kali kita menggali ke dalam diri kita lagi dan iya lah, proses penggalian itu ga gampang. Kalo gampang semua orang udah jadi biksu kali. Memang butuh keberanian dosis ekstra untuk menghadapi luka-luka kita, karena kita menghadapi sisi paling gelap dari diri kita sendiri. Tapi mengenali sisi itu penting. Menyembuhkan luka-luka itu penting. Cuma dari situ kita bisa menemukan harta karun, menemukan kekuatan internal kita yang mungkin selama ini kita gatau dia ada, kedamaian yang kita gapernah tau ternyata kita bisa raih. It's not an easy journey, but it is worthy.

Klise yah? Saya jadi kayak semacam remaja labil yang lagi punya masalah pergaulan dan terombang-ambing nyari jati diri, mana tulisan di atas ini ala ala Mario Teguh banget memang. Ya terombang-ambing banget ga sih, tapi namanya juga hidup: ada naik turunnya. Labil banget juga ngga, tapi namanya juga perempuan: suka meragukan dan pusing sama banyak hal yang sebenernya sederhana. Wk. Sebelum saya magang, hidup ga lagi turun juga sih buat saya, ga banyak hal yang bikin pusing juga. Justru hidup lagi stagnan saat itu. Makanya pembicaraan dengan dr. Citra bikin saya semacam keluar dari kondisi saya yang berkabut haha.

Terakhirrr, ada Mas Dim, sesama asisten penelitian dr. Vita. Alhamdulillah, Mas Dim sama saya sefrekuensi, meskipun ya lebih shaleh dan lurus Mas Dim sih hahaha. Sebagai sesama anak cupu di bidang penelitian, kami sama-sama senang karena ada teman cupu bersama hahaha. Selain teman cupu, juga teman cerita galau kehidupan, teman diskusi soal pilkada, teman yang suka nyanyi lagu JKT48 sambil ngetik (sumpah deh, sebelum ketemu Mas Dim mana tau aku kalo lirik lagu JKT48 tuh semacam "pergilah kamu nenek sihir perebut pacar, masuk saja neraka") dan teman ngabisin cemilan di kantor, wk. So cool deh punya partner yang mirip banget karakternya sama besties saya selama ini. I wish you a good life ahead, Mas. Kasian Mas Dim karena ku pergi internship akhirnya beban ngabisin cemilan buat Mas Dim bertambah hahaha.

So those are three people who have helped me grow for these 3 months. Rasanya menyenangkan sekali ketemu orang-orang baru yang mengenalkan saya pada dunia baru dan memperkenalkan kemungkinan-kemungkinan baru yang saya sebelumnya gatau ada. Setelah selama di Bandung rasanya hidup tuh sempit banget karena lingkaran-lingkaran saya beririsan mulu sampe bosen dan pusing ga jelas, hidup 3 bulan ini rasanya... bikin seger ya hahaha. Alhamdulillah Allah Maha Baik.

So yeah, this is my newlyfound squad!  Oiya ada Mba Isti juga yang gantiin aku. Orangnya baik, anaknya lucu. Super cool juga karena orang yang ngasih nama anak sesuai nama salah satu VS Angel kuanggap orang yang pintar. Baru tau segitu aja soal Mba Isti tapi ku berharap kubisa balik balik lagi ke squad ini hahaha. Sampai jumpa!

Btw ku jadi ingin ngasih nama anak kalo perempuan Karlie, atau Alessandra, atau Rosie Huntington. Mungkin Rosie Hananti kalo boleh sama suami. Ga deng, orang Sunda mah bakal tetep nulisnya nanti "Rosi Hananti" atau "Karli Hananti", jadi ga cool yah.

Rosie Karlie Hananti. Hmm, boleh lah.